Asumsi Harga Minyak Mentah RI Diusulkan Turun Jadi US$ 60/Barel

Jakarta – || Rifan Financindo || Menteri ESDM Ignasius Jonan mengusulkan harga minyak mentah Indonesia atau Indonesia Crude Price (ICP) maksimal US$ 60 per barel dalam Rancangan RAPBN 2020. Angka ini, lebih rendah dari yang disampaikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam Pidato Nota Keuangan sebesar US$ 65 per barel.

Ia mengatakan, usulan ICP sebesar US$ 60 sama dengan hasil rapat kerja dengan Komisi VII pada 20 Juni 2019. Lebih lanjut, Jonan bilang, pemerintah menurunkan proyeksi ICP karena ekonomi cenderung melambat.

“ICP itu Nota Keuangan US$ 65, rapat kerja US$ 60. Kalau pandangan kami kalau ekonomi global itu cenderung melambat saat ini dikemukakan oleh saudara Menteri Keuangan tentunya ICP mencapai US$ 65 tidak akan mudah,” kata Jonan di Komisi VII DPR Jakarta, Rabu (28/8/2019).Penurunan asumsi ICP tersebut juga karena imbas perang dagang antara Amerika Serikat (AS) dan China.

“Berlangsungnya adanya perang dagang antara AS dengan RRT ini satu dampak menurut saya besar sekali,” ujarnya.

Jonan menambahkan harga minyak dunia sebagai acuan ICP pun melemah. Untuk Brent saja sejak kuartal kedua 2019 sudah di bawah US$ 60.

“Saran saya kalau masih memungkinkan ICP dihitung US$ 60. Itu maksimum,” kata Jonan. || Rifan Financindo ||

Baca juga :pt rifan financindo rifanfinancindo rifan financindo

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s