Semua mata tertuju pada $ 1.800 tetapi Bank of America juga mengawasi $ 2.000 untuk Q3

PT Rifan Financindo || Pasar emas tampaknya berada pada titik puncak dari titik resistensi utama dan tindakan harga sejalan dengan seruan Bank of America untuk logam mulia untuk mencapai tertinggi sepanjang masa pada kuartal ketiga 2020, bank mengatakan dalam sebuah penelitian catatan.

Sementara rentang perdagangan delapan minggu emas telah membuat frustasi bagi beberapa investor, analis di Bank of America mengatakan bahwa pola sideways baru-baru ini telah memainkan peran penting bagi pasar karena harga mencapai level tertinggi dalam hampir delapan tahun.

“Selama delapan minggu terakhir, aksi harga terkonsolidasi ke dalam kisaran yang, karena dua alasan, sangat penting untuk uptrend yang telah kami minta. Untuk satu itu telah memberikan momentum indikator waktu untuk mendinginkan seperti RSI [Relative Strength Index] harian turun ke 42 dan RSI mingguan turun ke 56. Kedua, itu telah memungkinkan penentuan posisi non-komersial bersih (disesuaikan dengan minat terbuka) untuk mengoreksi dari semua tertinggi waktu, ”kata para analis dalam laporan mereka.

Para analis mengatakan bahwa level $ 1.800 adalah titik resistensi jangka panjang yang penting, dan penembusan akan menjadi langkah signifikan. Mereka mencatat bahwa level ini telah diuji tiga kali sejak harga jatuh dari tertinggi sepanjang masa 2011. Emas berjangka Agustus lalu diperdagangkan pada $ 1,785.30 per ounce, naik 0,18% pada hari itu.

“Range breakout menargetkan $ 1.900 sementara kelanjutan head-and-shoulders dikonfirmasi pada bulan April menargetkan $ 1.947. Pola-pola ini mengatakan emas dapat membuat tertinggi baru sepanjang masa di 2H2020 dengan Q3 di pikiran kita, ”kata analis.

Tidak hanya prospek teknis emas yang positif, tetapi bank mencatat bahwa sentimen tetap kuat. Menurut kurs bulanan bank dan survei sentimen valuta asing, emas adalah aset risk off paling populer ketiga, menurut 13% responden.

“Dengan kata lain, perdagangan emas panjang sangat populer tetapi itu bukan pemimpin paket. Penurunan sentimen tetap menjadi risiko tetapi dengan suku bunga AS yang disematkan ke ZLB, COVID-19 risiko dibuka kembali, retorika perdagangan kembali dan pemilihan AS di tikungan, kami lebih suka melihat sentimen jauh lebih bullish setelah risiko menghilang untuk mempertimbangkan menjadi pelawan, “Kata para analis.

PT Rifan Financindo || Bank of America telah cukup bullish pada emas sejak bank sentral membanjiri pasar keuangan dengan likuiditas sebagai reaksi terhadap kehancuran ekonomi yang diciptakan oleh pandemi COVID-19. Pada bulan April, bank mengatakan bahwa mereka melihat harga emas mendorong ke $ 3.000 per ons dalam 18 bulan.

Baca juga :pt rifan financindo rifanfinancindo rifan financindo

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s