Harga Emas Naik, Pasar Tunggu Pernyataan Yellen soal Stimulus & Dolar AS

Rifan Financindo || Harga emas kembali naik pada Selasa (19/01) pagi lantaran mencuatnya harapan atas langkah-langkah stimulus lanjutan untuk merangsang pemulihan ekonomi dari COVID-19 seiring melemahnya dolar AS.Harga emas berjangka naik 0,37% di $1.836,65 per ons pukul 11.25 WIB dan XAU/USD naik tipis 0,04% ke $1.837,90 menurut data Investing.com. Sedangkan, indeks dolar AS melemah 0,11% di 90,657 pada hari Selasa (19/01).

Di Indonesia, harga emas Antam (JK:ANTM) naik Rp8.000 dari Rp944.000 pada Senin menjadi Rp952.000 pagi ini menurut laman Unit Bisnis Pengolahan dan Pemurnian Logam Mulia pukul 08.14 WIB.Investor menunggu komentar dari calon Menteri Keuangan Janet Yellen tentang kebijakan stimulus AS dan dolar selama sidang konfirmasi Senatnya hari ini.

Yellen akan bersaksi di hadapan Komite Keuangan Senat AS dan kemungkinan akan mengungkapkan topik mulai dari kebijakan valuta asing hingga pajak. Ia diharapkan akan menegaskan komitmen AS terhadap nilai tukar yang ditentukan pasar dan menunjukkan bahwa negara tersebut tidak menginginkan dolar yang lebih lemah untuk mencapai keunggulan kompetitif dan diharapkan akan memberi tahu komite bahwa pemerintah harus “bertindak besar” dengan paket bantuan COVID-19 berikutnya.Presiden terpilih AS Joe Biden telah menjelaskan proposal paket stimulus senilai $1,9 triliun untuk merangsang ekonomi yang dilanda virus selama pekan sebelumnya.

Di seberang Atlantik, Komisi Eropa memperingatkan bahwa pandemi COVID-19 memperburuk ketidakseimbangan ekonomi blok tersebut dan para menteri keuangan Eropa berjanji untuk memberikan dukungan fiskal berkelanjutan bagi ekonominya pada hari Senin ketika membahas desain rencana pemulihan pasca-COVID-19.

Global Palladium Fund, yang didukung oleh perusahaan pertambangan dan peleburan nikel dan paladium Rusia, Norilsk Nickel, telah meluncurkan komoditas yang diperdagangkan di bursa. Sekuritas yang dikembangkan dengan blockchain ini menawarkan kepada investor eksposur terhadap harga paladium, platinum, emas dan perak tanpa harus memiliki logam itu.Di sisi bank sentral, Bank Sentral Eropa (ECB) dan Bank of Japan (BOJ) akan menyampaikan keputusan kebijakannya pada hari Kamis.

Rifan Financindo || Sementara itu, Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Kristalina Georgieva mengatakan lembaga pemberi pinjaman global membutuhkan lebih banyak sumber daya untuk membantu negara-negara yang berhutang besar, mengutip prospek ekonomi global yang sangat tidak pasti. Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus juga mendesak penyebaran dosis vaksin COVID-19 yang lebih merata di seluruh negara.

Baca juga :pt rifan financindo rifanfinancindo rifan financindo

Emas Turun Usai Statemen Stimulus Biden, Dolar AS Menguat

Rifan Financindo || Harga emas turun pada Jumat (15/01) petang setelah Presiden terpilih AS Joe Biden mengumumkan rencana bantuan COVID-19 senilai $1,9 triliun dan komitmen Ketua Federal Reserve Jerome Powell untuk menjaga pandangan kebijakan moneter dovish.Harga emas berjangka turun 0,25% di $1.846,80 per ons pukul 13.21 WIB menurut data Investing.com. Indeks dolar AS naik 0,13% di 90,332.

Di Indonesia, harga emas Antam (JK:ANTM) naik Rp1.000 dari Rp955.000 pada Kamis menjadi Rp956.000 pagi ini menurut laman Unit Bisnis Pengolahan dan Pemurnian Logam Mulia pukul 08.43 WIB.Biden mengumumkan “Rencana Penyelamatan Amerika” pada hari Kamis (14/01), yang mencakup gelombang pengeluaran baru, pembayaran langsung tunai lebih banyak kepada rumah tangga AS, menambah tunjangan pengangguran dan perluasan vaksinasi serta program pengujian virus. Namun, pertanyaan pun mencuat bagaimana ia dan pemerintahannya berencana akan membayar gelontoran dana yang dianggarkan tersebut.

Data yang dirilis pada hari Kamis menunjukkan bahwa jumlah klaim pengangguran awal yang diajukan di AS melonjak menjadi 965.000, lebih besar dari 795.000 klaim dalam perkiraan yang disiapkan oleh Investing.com dan 784.000 klaim yang diajukan selama minggu sebelumnya. Angka-angka tersebut mengkonfirmasi kondisi pasar tenaga kerja yang melemah dan situasi COVID-19 yang memburuk. Jumlah kasus virus global pun meningkat menjadi lebih dari 92,22 juta.

Sementara Powell mengatakan selama simposium virtual di Universitas Princeton bahwa Fed tidak akan menaikkan suku bunga “dalam waktu dekat”, kecuali ada tanda-tanda inflasi yang mengganggu. Ia menambahkan bahwa pembuat kebijakan akan “membiarkan dunia tahu” jauh sebelum keputusan untuk mengurangi pembelian obligasi, dengan komentar yang semakin mempertajam kurva imbal hasil dan melihat kenaikan tingkat breakeven.

Rifan Financindo || Selain itu investor akan menyoroti Senat AS, yang akan mendorong sidang secepatnya minggu depan untuk memakzulkan Presiden Donald Trump kedua kalinya. DPR AS telah menggelar voting pemakzulan pada hari Rabu di mana Trump menghadapi tuduhan menghasut kerusuhan pendukungnya di Capitol Hill selama minggu sebelumnya.

Baca juga :pt rifan financindo rifanfinancindo rifan financindo

Harga Emas Naik Ditengah Meningkatnya Kasus Virus & Sentimen Politik AS

Rifanfinancindo || Harga emas kembali naik pada Selasa (12/01) petang seiring melemahnya dolar AS di tengah ketidakpastian politik di AS dan meningkatnya jumlah kasus global COVID-19.Harga emas berjangka terus naik 0,51% di $1.860,15 per ons pukul 13.58 WIB menurut data Investing.com dan XAU/USD lanjut naik 0,92% di $1.860,26.

Di Indonesia, harga emas Antam (JK:ANTM) naik Rp5.000 dari Rp952.000 pada Senin menjadi Rp957.000 pagi ini menurut laman Unit Bisnis Pengolahan dan Pemurnian Logam Mulia pukul 08.18 WIB.Investor kini terus menyoroti perkembangan anggaran belanja pemerintah yang lebih besar di bawah pemerintahan Joe Biden di Gedung Putih.

Pasar uang juga semakin berspekulasi atas kenaikan suku bunga mulai dari tahun 2023, yang meningkatkan kegelisahan untuk saham-saham, karena investor mulai bersiap-siap untuk melihat kebijakan Federal Reserve yang kemungkinan perlahan-lahan mengurangi bantuannya bagi perekonomian.
Ketua Fed AS Jerome Powell akan menghadiri acara webinar pada hari Kamis, sementara Presiden ECB Christine Lagarde akan berbicara pada konferensi daring pada hari Rabu.Terkait COVID-19, jumlah kasus global terus meningkat dan telah melampaui 90,87 juta pada 12 Januari, menurut data Universitas Johns Hopkins. Meningkatnya jumlah tersebut telah mendorong beberapa negara, termasuk China, untuk memperpanjang atau menerapkan kembali tindakan pembatasan.

Dari kasus global, lebih dari 22,6 juta kasus berada di AS, dengan lebih dari 22.000 warga Amerika meninggal dunia karena virus selama pekan sebelumnya. AS melanjutkan peluncuran vaksin COVID-19 di mana hampir 9 juta orang mendapat suntikan dengan dosis vaksinasi pertama pada hari Senin.

Juga di AS, gejolak politik masih berlanjut setelah Dewan Perwakilan dari Demokrat pada hari Senin mengumumkan resolusi untuk memakzulkan Presiden Donald Trump untuk kedua kalinya. Trump telah mendapat larangan dari platform media sosial, dalam kasus Twitter secara permanen, setelah penyerbuan di Capitol Hill yang terlihat selama minggu sebelumnya.

Rifanfinancindo || Meskipun voting suara akan dilakukan pekan ini kecuali Wakil Presiden AS Mike Pence menggunakan kewenangan konstitusionalnya untuk menggulingkan Trump dari kekuasaan, Trump dan Pence dilaporkan tampaknya setuju untuk bekerja sama sampai Biden dan pemerintahannya memulai masa jabatan mereka pada 20 Januari mendatang pada pertemuan hari Senin.

Baca juga :pt rifan financindo rifanfinancindo rifan financindo

Harga Emas Lanjut Naik Seiring Penguatan Dolar AS

Rifan Financindo || Harga emas lanjut naik pada Senin (11/01) petang pasca anjlok lebih 4% selama sesi sebelumnya seiring penguatan dolar dan kenaikan imbal hasil obligasi AS.Harga emas berjangka naik 0,56% di $1.845,70 per ons pukul 13.55 WIB dan XAU/USD masih turun 0,17% di $1.846,33 menurut data Investing.com. Sedangkan indeks dolar AS beranjak menguat 0,25% di 90,295.

Dari tanah air, harga emas Antam (JK:ANTM) turun Rp2.000 dari Rp954.000 pada hari Minggu menjadi Rp952.000 pagi ini menurut laman Unit Bisnis Pengolahan dan Pemurnian Logam Mulia pukul 08.30 WIB.

Imbal hasil obligasi tetap naik setelah data yang dirilis pada hari Kamis silam menunjukkan bahwa jumlah klaim pengangguran awal turun menjadi 787.000 selama minggu sebelumnya, berkurang 790.000 klaim dari minggu sebelumnya. Ini meningkatkan ekspektasi akan lebih banyak pengeluaran federal untuk membantu ekonomi yang dilanda COVID-19 dan, pada akhirnya, greenback.

Data ketenagakerjaan AS lebih lanjut yang dirilis pada hari Jumat menunjukkan bahwa gaji pekerja non pertanian bulan Desember menyusut 140.000, dibandingkan dengan kenaikan 71.000 menurut perkiraan yang disiapkan oleh Investing.com dan kenaikan 336.000 yang terlihat pada bulan November. Tingkat pengangguran juga tetap stabil sebesar 6,7% karena AS terus mengalami lonjakan kasus COVID-19.

Presiden terpilih AS Joe Biden mengatakan data hari Jumat menunjukkan bahwa warga Amerika membutuhkan bantuan lebih segera sekarang dan bahwa bertindak sekarang akan membantu ekonomi bahkan dengan pembiayaan defisit. Ia telah berjanji untuk mengajukan proposal dukungan fiskal senilai triliunan dolar dalam minggu mendatang untuk melawan dampak ekonomi COVID-19.

Di Washington D.C., Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS Nancy Pelosi memimpin seruan agar Wakil Presiden Mike Pence dan juga kabinet mencopot Presiden Donald Trump dari kursi jabatannya sebelum beralih ke arah pemakzulan. Seruan untuk pemakzulan Trump itu meningkat setelah ia menghasut kerusuhan pendukungnya di Capitol Hill selama minggu sebelumnya.

Rifan Financindo || Sementara itu, Presiden Bank Sentral Eropa (ECB) Christine Lagarde akan berpidato pada konferensi daring hari Rabu dan Ketua Federal Reserve Jerome Powell akan mengambil bagian dalam webinar pada hari Kamis.

Baca juga :pt rifan financindo rifanfinancindo rifan financindo

Harga Emas Naik Ditopang Harapan Stimulus, Dolar AS Rebound

PT Rifan Financindo || Harga emas naik tipis pada Jumat (08/01) pagi bersamaan dengan langkah investor mulai langsung menuju logam kuning meskipun dolar mengalami rebound pasca kemenangan Senat AS oleh Presiden terpilih AS dari Partai Demokrat Joe Biden membuka jalan untuk kebijakan stimulus yang akan menguntungkan emas.Harga emas berjangka di Comex New York naik tipis 0,07% di $1.914,95 per ons pukul 07.55 WIB menurut data Investing.com dan XAU/USD menguat tipis 0,04% ke $1.914,60.

Itu adalah rebound dari Rabu, ketika patokan kontrak berjangka emas AS kehilangan hampir $46, atau 2%, karena aksi ambil untung dan setelah lonjakan imbal hasil obligasi yang membantu dolar pulih dari posisi terendah tiga tahun.Obligasi AS tenor 10 tahun menguat lagi pada hari Kamis, mencapai level tertinggi Maret, sementara Indeks dolar, yang menghubungkan greenback terhadap enam mata uang utama, naik ke level tertinggi satu minggu. Indeks dolar AS naik tipis 0,06% di 89,838 pukul 08.00 WIB.

“Emas sedang berkonsolidasi antara $1.900 dan $1.950 tetapi pada akhirnya prospek lebih banyak stimulus moneter dan fiskal seharusnya memiliki tren bullish yang menegaskan dirinya kembali,” kata Ed Moya, analis di OANDA New York. Analis berpikir emas berjangka, yang mencapai level pertengahan $1.900 awal pekan ini sebelum profit taking hari Rabu, siap untuk kenaikan baru yang mungkin bisa membawa logam mulia ke $2.000 dan seterusnya karena investor membeli sebagai lindung nilai terhadap langkah-langkah fiskal Biden.

PT Rifan Financindo || Biden, yang masa jabatannya dimulai 20 Januari, telah mengisyaratkan bahwa ia menginginkan setidaknya dua paket stimulus pada tahun 2021 guna menggantikan masalah ekonomi yang diperkirakan akan berlanjut dari pandemi virus. Urutan bisnis pertamanya kemungkinan memberikan dana bantuan senilai $2.000 kepada warga Amerika.

Baca juga :pt rifan financindo rifanfinancindo rifan financindo

Harga Emas Naik Ditengah Harapan Kebijakan Stimulus AS

Rifanfinancindo || Harga emas makin naik pada Kamis (07/01) petang setelah Partai Demokrat AS tampaknya menyapu bersih pemilihan umum putaran kedua Senat di Georgia yang meningkatkan harapan atas kebijakan stimulus lanjutan.Harga emas berjangka terus naik 0,92% di $1.926,15 per ons pukul 13.40 WIB dan XAU/USD juga menguat 0,34% di $1.925,07 menurut data Investing.com.Di Indonesia, harga emas Antam (JK:ANTM) anjlok Rp10.000 dari Rp981.000 pada Rabu menjadi Rp971.000 pagi ini menurut laman Unit Bisnis Pengolahan dan Pemurnian Logam Mulia pukul 08.44 WIB.

“Kenaikan imbal hasil obligasi 10 tahun setelah kemenangan Senat oleh Demokrat di Georgia telah mendorong emas lebih rendah, karena sangat sensitif terhadap lintasan imbal hasil,” analis pasar senior OANDA Jeffrey Halley mengatakan kepada CNBC.Imbal hasil obligasi AS 10 tahun tetap menguat setelah naik di atas 1% untuk pertama kalinya sejak Maret pada hari Rabu, meningkatkan biaya peluang untuk memegang emas.

Namun, penurunan yang diharapkan luas dari dolar, biasanya bergerak terbalik ke emas, akan memberikan dorongan atas logam kuning. Greenback turun pada hari Kamis.”Dolar akan terdepresiasi sepanjang tahun 2021, imbal hasil AS mungkin bergerak sedikit lebih tinggi dari sini, tetapi mereka tidak akan lari ke sisi atas, di lingkungan itu emas akan tumbuh subur,” tambah Halley dari OANDA.

Kemenangan Jon Ossoff dan Raphael Warnock di Georgia juga mendongkrak harga emas. Pasangan Demokrat tersebut akan menuju ke Senat setelah mengumumkan kemenangan atas rival Republik mereka David Perdue dan Kelly Loeffler. Dengan hasil pemilu yang memberi Demokrat kendali atas Senat, Presiden terpilih Joe Biden memiliki jalur yang jelas untuk mendorong agenda legislatifnya, termasuk langkah stimulus lanjutan, ketika pemerintahannya mulai menjabat pada 20 Januari.Namun, protes oleh pendukung Presiden Donald Trump di Capitol Hill, di mana anggota parlemen menyatakan kemenangan Biden dalam pemilihan umum 3 November, sempat menimbulkan kekhawatiran. Anggota parlemen sekarang telah melanjutkan proses tersebut setelah dikawal kembali ke gedung.

Rifanfinancindo || Sementara itu, Federal Reserve merilis risalah dari pertemuan kebijakan Desember pada hari Rabu, yang menunjukkan bahwa bank sentral hampir sepakat dalam keputusannya bulan lalu untuk membiarkan program pembelian obligasi tidak berubah.

Baca juga :pt rifan financindo rifanfinancindo rifan financindo

Harga emas naik lagi 7,8 dolar, ditopang pelemahan “greenback”

Chicago ( Rifan Financindo ) – Harga emas terus menguat pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), ditopang melemahnya dolar dan meningkatnya kekhawatiran tentang COVID-19 ketika investor menunggu hasil pemilihan putaran kedua Senat AS di negara bagian Georgia yang dapat memengaruhi prospek untuk lebih banyak stimulus fiskal.Kontrak harga emas paling aktif untuk pengiriman Februari di Divisi COMEX New York Exchange, naik lagi 7,8 dolar AS atau 0,4 persen menjadi ditutup pada 1.954,40 dolar AS per ounce. Sehari sebelumnya, Senin (4/1/2021) emas berjangka melonjak 51,5 dolar AS atau 2,72 persen menjadi 1.946,60 dolar AS.

Harga emas berjangka juga naik tipis 1,7 dolar AS atau 0,09 persen menjadi 1.895,10 dolar AS pada Kamis (31/12/2020), setelah terangkat 10,50 dolar AS atau 0,56 persen menjadi 1.893,40 dolar AS pada Rabu (30/12/2020), dan naik 2,5 dolar AS atau 0,13 persen menjadi 1.882,90 dolar AS pada Selasa (29/12/2020).”Dengan lebih banyak risiko yang terkait dengan virus, jangka pendek, kami melihat orang-orang memindahkan uang ke tempat berlindung yang aman,” kata Presiden Pasar Dunia TIAA Bank, Chris Gaffney. Ia menambahkan pelemahan dolar telah menjadi salah satu pendukung utama untuk emas dalam beberapa hari pertama 2021.Inggris melakukan penguncian nasional baru di tengah meningkatnya kasus COVID-19, sementara New York menemukan kasus pertama dari varian baru Virus Corona yang lebih menular.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, melayang mendekati posisi terendah April 2018, menjadikan emas sebagai taruhan yang menarik bagi pemegang mata uang lainnya.Namun demikian data ekonomi yang positif membatasi kenaikan emas lebih lanjut. Institute for Supply Management melaporkan pada Selasa (5/1/2021) bahwa indeks manufaktur AS naik menjadi 60,7 persen pada Desember dari 57,5 ​​persen pada November, level tertinggi sejak Agustus 2018.Tetapi investor juga tampak berhati-hatian saat mereka investor menunggu hasil dari pemilihan putaran kedua di Georgia yang akan menentukan kendali atas Senat AS – dan karena itu kemampuan untuk memblokir atau memajukan agenda Presiden terpilih Demokrat Joe Biden – ada dalam pemungutan suara.

( Rifan Financindo ) “Tidak ada satu bank sentral pun yang berbicara tentang menaikkan suku bunga di seluruh dunia. Jadi itu akan mempertahankan penawaran emas,” kata Kepala Pedagang Investor Global AS Michael Matousek.Banyak investor melihat emas yang tidak memberikan imbal hasil sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang yang mereka khawatirkan dapat terjadi akibat langkah-langkah stimulus yang besar.Logam mulia lainnya, harga perak untuk pengiriman Maret naik 27,6 sen atau 1,01 persen menjadi ditutup pada 27,64 dolar AS per ounce. Harga platinum untuk pengiriman April naik 48,1 dolar AS atau 4,49 persen menjadi menetap di 1.119,6 dolar AS per ounce.

Baca juga :pt rifan financindo rifanfinancindo rifan financindo

Harga Emas Tembus USD1.900/Ounce di Awal 2021

CHICAGO – Rifan Financindo || Harga emas melonjak lebih dari 2% pada hari pertama perdagangan 2021. Harga emas pun menembus kembali level psikologis USD1.900 per ounce. Emas memperpanjang kenaikan untuk hari keempat beruntun, didukung pelemahan greenback jelang pemilihan putaran kedua di Georgia.Kontrak emas untuk pengiriman Februari di divisi COMEX New York Exchange, melonjak USD51,5 atau 2,72% ditutup pada USD1.946,60 per ounce. E​mas berjangka juga terangkat USD10,50 atau 0,56% menjadi USD1.893,40.”Ada kemungkinan bahwa kita akan melihat stimulus yang signifikan, yang akan menyebabkan penurunan lebih lanjut dalam dolar,” kata Pendiri Circle Squared Alternative Investments Jeffrey Sica, dikutip dari Antara, Selasa (5/1/2021).

Indeks dolar AS yang mengukur greenback terhadap sejumlah mata uang utama lainnya, merosot ke level terendah 2,5 tahun, membuat emas lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.Investor mengamati pemilihan putaran kedua pada Selasa waktu setempat di negara bagian Georgia, yang akan memutuskan partai mana yang mengendalikan Senat AS.”Pemilihan Senat minggu ini bisa menjadi peristiwa besar yang mengganggu sehingga emas menguat,” tambah Sica.

Jika Demokrat dari Presiden terpilih Joe Biden menguasai kedua majelis Kongres AS, pemerintahannya akan merasa lebih mudah untuk mendorong kebijakan seperti mengatur ulang perpajakan untuk meningkatkan stimulus dan pengeluaran infrastruktur. Banyak investor melihat emas yang tidak memberikan imbal hasil sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang yang mereka khawatirkan dapat diakibatkan dari langkah-langkah stimulus yang besar.

Rifan Financindo || Investor khawatir dengan meningkatnya kasus Covid-19, saat lebih dari 1,8 juta orang telah meninggal akibat Covid-19 di seluruh dunia. Kasus tersebut mungkin terus meningkat karena liburan di tengah lambatnya peluncuran vaksin.Sementara itu, harga perak pengiriman Maret naik 95,2 sen atau 3,6% menjadi ditutup pada USD27,36 per ounce. Platinum untuk pengiriman April turun USD7,7 atau 0,71% menjadi menetap di USD1.071,50 per ounce.

Baca juga :pt rifan financindo rifanfinancindo rifan financindo

Harga emas naik meski vaksin mulai didistribusikan, ini penyebabnya

JAKARTA. PT Rifan Financindo || Harga emas melaju di atas US$ 1.900 per ons troi pada awal pekan ini. Senin (4/1) pukul 6.50 WIB, harga emas spot berada di US$ 1.914,15 per ons troi.Harga emas spot ini melesat 0,81% dari harga perdagangan terakhir pekan lalu, Jumat (1/1) yang berada di US$ 1.898,67 per ons troi. Sejalan, harga emas kontrak pengiriman Februari 2021 di Commodity Exchange berada di US$ 1.917,60 per ons troi, menguat 1,19% ketimbang harga pada Kamis (31/12) lalu.

Kebijakan stimulus masih akan menjadi tema pendorong harga emas di awal tahun ini. “Kami memperkirakan harga akan menuju US$ 1.950 di kuartal pertama 2021 dengan kebijakan moneter dan fiskal yang meningkatkan ekspektasi inflasi dan suku bunga riil Amerika Serikat (AS) yang turun lebih dalam,” kata Giovanni Staunovo, analis UBS kepada Reuters.Tahun lalu, harga emas mencetak kinerja tahunan terbaik sejak 2010 atau dalam 10 tahun terakhir. Harga emas spot menguat 25,14% setahun dari posisi akhir 2019 yang berada di US$ 1.517,27 per ons troi.

Kemungkinan besar, emas tidak akan mencetak kenaikan setinggi tahun lalu. Menurut catatan Bloomberg, harga emas tahun 2010 naik hampir 30% dalam setahun. Tapi, harga emas juga turun hampir 30% di tahun 2013.

“Penyetir kenaikan harga emas yakni pelemahan nilai tukar dolar AS dan suku bunga rendah akan menjadi penopang harga emas selanjutnya meski vaksin mulai didistribusikan di seluruh dunia,” kata Vasu Menon, executive director, investment strategy Oversea-Chinese Banking Corp di Singapura kepada Bloomberg. Sehingga, dia memperkirakan harga emas masih berpotensi naik.

PT Rifan Financindo || Harga perak naik 48% sepanjang tahun lalu. Harga paladium mencatat kenaikan lima tahun berturut-turut dan menguat 26% di tahun lalu. Harga platinum pun menguat 11% pada tahun lalu.

Baca juga :pt rifan financindo rifanfinancindo rifan financindo

Harga Emas Naik, Trump Setujui UU Stimulus Pandemi Covid-19

PT Rifan Financindo || Harga emas naik pada Senin (28/12) pagi setelah Presiden AS Donald Trump menandatangani undang-undang bantuan COVID-19 yang telah lama dinanti.Harga emas berjangka naik 0,85% ke $1.899,25 per ons pukul 11.56 WIB dan XAU/USD naik 0,84% ke $1.895,09 menurut data Investing.com.Di tanah air, harga emas Antam (JK:ANTM) naik Rp4.000 dari Rp973.000 pada Selasa menjadi Rp977.000 pagi ini menurut laman Unit Bisnis Pengolahan dan Pemurnian Logam Mulia pukul 08.46 WIB.

Trump menandatangani paket bantuan dan pengeluaran pandemi senilai $2,3 triliun, yang disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat AS dan Senat AS selama minggu sebelumnya, pada hari sebelumnya. Ia sebelumnya mengancam untuk tidak menandatangani RUU tersebut kecuali jumlah dana stimulus dinaikkan menjadi $2000 dari $600 saat ini. Kongres AS akan memberikan suara soal peningkatan jumlah dana tersebut.

Tanda tangan Trump mencegah penutupan sebagian pemerintah federal dan akan mengembalikan tunjangan pengangguran bagi warga Amerika yang telah kehilangan pekerjaan akibat pandemi COVID-19.Logam kuning telah menguat lebih dari 24% sepanjang tahun 2020 ini, mayoritas berkat daya tariknya sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang di tengah langkah-langkah stimulus global yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengurangi dampak COVID-19.

Salah satu bank sentral yang memperdebatkan langkah-langkah ini adalah Bank of Japan, di mana para pengambil kebijakan terbagi soal sejauh mana program stimulusnya harus disesuaikan. Beberapa pengambil kebijakan menyerukan perombakan strategi yang menargetkan inflasi 2%, menurut ringkasan pandangan yang disuarakan selama tinjauan suku bunga Desember.

Para pengambil kebijakan Bank of Japan terbagi tentang seberapa jauh yang harus dilakukan dalam mengubah program stimulus, dengan beberapa menyerukan perombakan strateginya untuk mencapai inflasi 2%, ringkasan pandangan yang disuarakan pada tinjauan suku bunga Desember menunjukkan.

Sementara Uni Eropa (UE) memulai kampanye vaksinasi di seluruh benua kurang dari seminggu setelah menyetujui BNT162b2, vaksin COVID-19 yang dikembangkan oleh Pfizer Inc. (NYSE:PFE) dan BioNTech SE (F:22UAy).UE juga mencapai kesepakatan perdagangan pasca-Brexit dengan Inggris sebelum Natal.

PT Rifan Financindo || Namun jumlah kasus COVID-19 global terus meningkat, melebihi 80,7 juta pada 28 Desember, menurut data Universitas Johns Hopkins. Lebih banyak negara telah menerapkan pembatasan yang lebih ketat untuk melawan jenis COVID-19 B.1.1.7 yang baru dan lebih menular. Jenis virus mutan kedua, kemungkinan berasal dari Afrika Selatan, juga telah ditemukan.

Baca juga :pt rifan financindo rifanfinancindo rifan financindo